Enaknya Pacaran #VMJSeries

#OOT dulu, haha
Setelah sekian lama saya hanya mengikuti angin yang berhembus untuk bernafas [?] tanpa sempat menuliskan apa yang terbayang dan terimajinasikan, ternyata telah terlampaui lebih dari sebulan. Dan yang dulu saya bilang sebagai parade ternyata sekarang telah bubar tanpa sempat saya rapikan sedikit pun. Juga, saya tak tahu harus mencari menemukan mereka di mana. Sayang sekali memang.

Karenanya, dengan kondisi yang masih sama saya harus menculik sedikit waktu agar kata-kata/kalimat-kalimat itu terpenjara dalam rangkaian yang disebut tulisan. Meski, masih dalam bentuk yang sangat sederhana yakni rangkaian percakapan biasa.

Siang tadi saya makan siang dengan kawan baru. Seorang mahasiswa ilmu eksak semester VI dari perguruan tinggi negeri ternama di provinsi saya. Sejenak setelah satu suap nasi ke mulut saya, saya melanjutkan percakapan kami.

Saya : Mbak, kamu punya pacar? #saya bertanya dengan ringan

Kawan : Tidak

Saya : Tidak pernah pacaran sebelumnya atau memang sedang tidak punya pacar?

Kawan : Sedang tidak punya pacar

Saya : Kenapa sedang tidak punya pacar? Tidak ingin berpacaran atau memang sedang tidak jomblo?

Kawan : Sedang jomblo, mbak!

Saya : Kenapa?

Kawan : Ya lagi males aja.

Saya : Oh, nanti kalau sudah tidak males, pacaran lagi?

Kawan : Iya, mbak!

Saya : Enak mana kalau punya pacar sama tidak?

Kawan : Enak kalau punya.

Saya : Apa enaknya?

Kawan : Kemana-mana ada yang mengantar.

Saya : Oh

Kami diam sejenak. Lalu,

Saya : Selain itu, apa enaknya pacaran?

Kawan : Emmm ya pokoknya enak, Mbak! Tidak tahu apa aja.

Saya : Coba kasih saya lima saja apa enaknya pacaran.

Kawan : Emmm apa ya mbak?

Saya : Tadi kan sudah satu. Tinggal tambah empat lagi.

Kawan berfikir kiranya apa saja.

Kawan : Kalau ada tugas ada yang membantu mengerjakan.

Saya : Dua.

Kawan : Ada yang perhatian.

Saya : Tiga

Kawan : Apa lagi ya mbak? Ada yang nraktir kalau pas tidak punya duit.

Saya : Empat

Kawan : Emmmm ada yang diomelin kalau lagi sumpek.

Saya : Lima! Baiklah kalau masih ada lagi boleh disebutkan.

Kawan : Kayaknya itu sih mbak. Pokoknya enak kalau punya pacar.

Saya : Baiklah…

Kawan : Kalau mbak punya pacar?

Saya : Tidak. Ehm, kebetulan saya belum pernah pacaran.

Kawan : Belum nemu yang cocok ya mbak?

Saya : Bukan sih. 

Kawan : Terus kenapa, Mbak?

Saya : Kebetulan dulu setiap aku naksir orang, dianya nggak naksir aku. Haha! Terus, sambil belajar sedikit-demi sedikit justru saya malah senang. Jadi nanti pacarannya setelah menikah aja.

Kawan : Iya mbak, enak begitu. Nggak banyak-banyak dosa

#NAH LOH?!

The end

About Dyah Sujiati

Tentang saya?! Seperti apa ya? Entahlah. Kalau saya yang nulis, pasti cuma yang baik-baik saja. Dan itu sulit dipercaya. ;) *Tapi harus percaya kalau saya seorang bloger yang tidak punya facebook*
This entry was posted in VMJSeries and tagged , , , . Bookmark the permalink.

5 Responses to Enaknya Pacaran #VMJSeries

  1. afriantodaud says:

    Lagi nyari pacar nih ceritanya si diah😉

  2. aku tiap hari pacaran….

  3. haha.. lucu amat percakapannya..
    yap, mbak.. pacaran setelah menikah aja😀

  4. Iyeong says:

    Setuju banget ama “saya”
    apa enak nya pacaran?
    Masih tanda tanya buat gua.
    Malahan keliatanya pacaran itu menyeramkan.
    (tapi itu untuk skrg)
    kalo entar kaga tau dah..
    Tapi semoga aja entar pcaran nya ama suami..
    #amin

  5. wkwkwkw…kebayang tuh yang jadi pacarnya makan ati terus

Thanks For Read :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s