Godaan #VMJSeries

Hidup ini kadang tak lebih dari sekedar godaan. Godaan sering datang dalam bentuk yang sangat sederhana. Ah memang.

Ini adalah rangkaian percakapan saya dengan seorang sahabat. Dan saya telah mendapat izin darinya untuk berbagi percakapan kami. Aslinya saya agak malas menyusun dalam bentuk artikel, hehe. Jadi saya kopas saja. Tentu dengan perbaikan ejaan dan penulisan, tanpa mempengaruhi makna percakapan.😀

11:09 2 Agu – Sahabat: Hmm… Jadi, kemarin itu aku dianggap telah bersikap seolah memberi harapan ke cowok.
11:09 2 Agu – Sahabat: Kusadari itu.
11:09 2 Agu – Sahabat: Dan memang entah kenapa aku kalau sama cowok bawaannya begitu
11:09 2 Agu – Sahabat: Manja dan pengen disayang
11:10 2 Agu – Sahabat: 😫 merusak citra muslimah gitu kaan jadinya
11:10 2 Agu – Sahabat: Kayak cewek murahan 
11:10 2 Agu – Sahabat: sudah gitu emang aku susah tegas sama cowo
11:14 2 Agu – Sahabat: Berapa kali aku diomelin tentang hal yang sama
11:14 2 Agu – Sahabat: Berasa kecentilan banget aku 
11:14 2 Agu – Sahabat: Emang solusinya tuh 1 : nikah
11:16 2 Agu – Dyah Sujiati: Yeah its mean u have to merried soon
11:17 2 Agu – Sahabat: sudah ada yang ngajakin nikah
11:17 2 Agu – Sahabat: Aku sudah pernah bilang belum?
11:17 2 Agu – Sahabat: Eh maksudnya ngajakin taaruf
11:17 2 Agu – Sahabat: Tapi aku nggak sreg
11:17 2 Agu – Sahabat: Sepertinya sudah berumur
11:17 2 Agu – Sahabat: Jadi kayak ngeliat bokap aku aja
11:17 2 Agu – Sahabat: nggak sampe setua itu juga sih
11:18 2 Agu – Sahabat: Tapi warna kulitnya yang agak gelap bikin aku keinget bapak
11:18 2 Agu – Sahabat: Aku sih nggak sreg karena sepertinya usia terpaut cukup jauh *walaupun aku nggak tau yang sebenernya*
11:18 2 Agu – Sahabat: Dan mungkin sedikit karena fisik
11:19 2 Agu – Sahabat: Nah, aku tuh yang dilema gitu, boleh nggak sih menolak dia
11:19 2 Agu – Sahabat: Sementara aku tau kalau agamanya lumayan lah
11:19 2 Agu – Sahabat: dia anak *i*c juga
11:19 2 Agu – Sahabat: Jadi takut aja gitu
11:19 2 Agu – Sahabat: Tapi aku nggak sreg
11:20 2 Agu – Sahabat: Dulu aku sama kayak kamu, menganut teori nikah dulu sebelum pacaran, dan it’s ok kalau nikah sama orang yang belum dikenal, yang belum ada rasa, karena seiring waktu, rasa itu akan tumbuh
11:20 2 Agu – Sahabat: Tapi semenjak diajak taaruf sama dia, aku Jadi nggak yakin 
11:21 2 Agu – Sahabat: Aku Jadi ragu untuk tetap memegang prinsip itu
11:21 2 Agu – Sahabat: Emang salah apa ya kalau memilih nikah sama orang yang disuka aja?? 
11:21 2 Agu – Sahabat: Pokoknya bikin bimbang resah gundah gulana galau memelow
11:22 2 Agu – Sahabat: Panjang kan aku kalau sudah curhat 
11:23 2 Agu – Dyah Sujiati: Just write your story  while im finishing my work ya. Then i will reply. But in indonesia, n its will take longer time. Hehe. And then, u must wait until i will finished all my answer. Its oke?
11:23 2 Agu – Sahabat: I’v done n just waiting ur reply 
11:24 2 Agu – Sahabat: Do ur job well, so do i
11:33 2 Agu – Dyah Sujiati: Haha, ok ok i finish my job first yah.. 
14:11 2 Agu – Dyah Sujiati: Aku mau membalas. Tunggu ya, tak ketiknya.. 
14:12 2 Agu – Dyah Sujiati: 1. Soal dianggap manja
14:13 2 Agu – Dyah Sujiati: Memang paling tepat solusinya adalah nikah
14:13 2 Agu – Dyah Sujiati: Tapi,
14:14 2 Agu – Dyah Sujiati: Pernah denger belum hadits bahwa seseorang itu diuji di titik terlemahnya?
14:14 2 Agu – Dyah Sujiati: Mungkin,  sekali lagi mungkin,
14:15 2 Agu – Dyah Sujiati: Bisa Jadi itu adalah ujianmu dariNya yang mana Dia tahu kamu mampu cuma kamu belum tunjukan itu
14:16 2 Agu – Dyah Sujiati: So? Tidak ada salahnya memperbaiki diri dari sudut tersebut. Harus dicoba. Karena kalau tidak, tidak akan tau. Minimal sudah ada niat lah.
14:17 2 Agu – Dyah Sujiati: 2. Soal pacaran setelah nikah
14:17 2 Agu – Dyah Sujiati: Ya bisaa lahhh asal mau berusaha.
14:17 2 Agu – Dyah Sujiati: Kan ada taaruf. Biar tahu betul siapa dia 
14:17 2 Agu – Dyah Sujiati: 3. Soal menolak n nggak sreg
14:18 2 Agu – Dyah Sujiati: Nah ini ada kaitan sama yang poin 2
14:18 2 Agu – Dyah Sujiati: Ya tidak apa tho kalau nggak sreg ya boleh nolak. Tapi dengan alasan yang syar’i
14:19 2 Agu – Dyah Sujiati: Dulu kan pernah ada tu jaman nabi
14:20 2 Agu – Dyah Sujiati: Yang menolak menikah dengan orang yang fisiknya nggak sesuai meski pun sholih. Karena si perempuan takut dia tidak bisa berbakti
14:21 2 Agu – Dyah Sujiati: Kan masa taaruf itu bener-bener untuk mempertimbangkan baik buruknya dari segi apa pun.
14:21 2 Agu – Dyah Sujiati: 4. Mau nikah sama orang yang disuka
14:22 2 Agu – Dyah Sujiati: Gak salah
14:22 2 Agu – Dyah Sujiati: Fatimah pada Ali dan sebaliknya
14:22 2 Agu – Dyah Sujiati: Rasulullah dengan  Khadijah juga kan?
14:23 2 Agu – Dyah Sujiati: Tergantung memenej hati sebelum halal.
14:23 2 Agu – Dyah Sujiati: Itu poinnya.
14:24 2 Agu – Dyah Sujiati: Kalau jodoh, dari awal sudah sreg biasanya. Kalau ada keraguan berarti mungkin tidak.
14:24 2 Agu – Dyah Sujiati: Karena kita kan tercipta dari tulang rusuknya😉
—***—
14:29 2 Agu – Sahabat: Hmm… Btw, godaan datang nih
14:29 2 Agu – Sahabat: Ada cowok yang wzp aku
14:30 2 Agu – Sahabat: “Hai  “
14:30 2 Agu – Sahabat: Dia adalah cowok ujian paling update
14:30 2 Agu – Sahabat: I mean
14:31 2 Agu – Sahabat: Dia lah cowok yang membuat aku kemarin dinasehati untuk kesekian kalinya perihal “jangan ngasih harapan” “jangan curhat/ngomongin hal pribadi” bla..bla..bla…
14:31 2 Agu – Sahabat: So, what i have to do? 
14:32 2 Agu – Sahabat: Aku tergoda untuk balas wzp dia, soalnya kalau nggak dibales takutnya dia mikir aku marah, gmn dunks?? 
14:34 2 Agu – Dyah Sujiati: Hahaha. Biarin aja. Nanti kalau dia tanya kenapa nggak dibalas  baru dijawab. Harus dimulai. Emang suka gitu tu si #(gambar setan). Bikin ragu. Jadi ya kuat kuatan😀
14:35 2 Agu – Dyah Sujiati: Dan emang gitu. Dia menggoda. Selanjutnya, apakah kya yang Jadi tergoda? 
14:35 2 Agu – Dyah Sujiati: Kya : kita
14:36 2 Agu – Sahabat: Ok baiklah.
14:36 2 Agu – Sahabat: Bismillah.
14:36 2 Agu – Sahabat: Semoga dia nggak mikir aku marah.
14:36 2 Agu – Sahabat: Dan semoga dia nggak kemudian menjadi marah.
14:39 2 Agu – Dyah Sujiati: Aminnn
14:37 2 Agu – Sahabat: Tapi tau nggak siihh… kalau yang wzp begitu itu si arek yang kubilang, mesti langsung ku bales dech, hehehe…
14:37 2 Agu – Sahabat: dia juga suka begitu, sekedar say “hai”
14:38 2 Agu – Sahabat: Tapi kemudian tidak ada kelanjutannya
14:39 2 Agu – Dyah Sujiati: Nah, tu dia just say hai
14:40 2 Agu – Dyah Sujiati: Itu namanya tidak jelas alias GJ
14:42 2 Agu – Sahabat: GJ yang menebar sejuta bunga di taman hatiku #eaaa
14:45 2 Agu – Dyah Sujiati: Eaaakk😕

About Dyah Sujiati

Tentang saya?! Seperti apa ya? Entahlah. Kalau saya yang nulis, pasti cuma yang baik-baik saja. Dan itu sulit dipercaya. ;) *Tapi harus percaya kalau saya seorang bloger yang tidak punya facebook*
This entry was posted in VMJSeries and tagged , , , . Bookmark the permalink.

2 Responses to Godaan #VMJSeries

  1. Pingback: Warna-Warni | Dyah Sujiati's Site

Thanks For Read :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s